Jangan pernah considering transit di Manila

Jadi dalam perjalanan balik gue dari Guangzhou ke Jakarta, gue dan salmon dan bania milih untuk naik Philippines Airlines dengan harapan bisa keluar bentar buat jalan-jalan di Manila. Layover nya 11 jam, cukup dong buat jalan-jalan.

Gue keluar pesawat duluan gegara gue super kebelet. Tapi ternyata imigrasinya Filipin lagi super rese. Dia gak ngebolehin orang yang transit untuk keluar dari airport. Jadi tadinya gue bertiga udah nyusun strategi supaya bisa keluar. Tapi gebleknya gue yang udah super kebelet boker, gue dengan jujurnya bilang kalo gue transit (goblok 1). Abis itu gue dibawa ke bagian interogasi imigrasi yang khusus buat nanyain orang yang dicurigain itu. Gue berusaha ngeles dengan alasan gue lagi mau delaying flight gue ke besok, temen gue yang di luar lagi nyariin tiket buat gue. Tetep gak mau ngarti sampe gue minta buat ngomong ke supervisor nya. Supervisornya itu macem ibu2 guru SMA yang lu bakal berusaha hindari seumur hidup lu, muka super gak enakin. Anyway gue tetep gak dikasih. Gue ngotot dong, kenapa juga gue yang dari negara ASEAN yang harusnya free visa dan punya tiket pulang gak dikasih. Dia bilang gue harus minta ke airlines semacem declaration letter kalo gue itu “landed passenger” (goblok 2). Untung anak buahnya yang nganterin gue cukup baik untuk ngejelasin ke gue kalo ini emang regulasi Filipin (gak membantu sih).

Tiket laknat bikin bencana 

Gue ke counter transir Philippine Airlines dengan 2 skenario:

1. Minta airlines mengeluarkan declaration letter kalo gue landed passanger

2. Kalo option 1 gak mungkin, minta dibuatin semacem booking sementara seakan-akan gue punya tiket buat besok.

Option 1 gak mungkin, karena airlines gak pernah ngeluarin surat kayak gitu (goblok 3). Pertanyaan gue sih gimana cara si orang imigrasi bisa bilang minta airlines untuk ngeluarin surat itu?

Option 2 gak bisa juga. Mereka takut gue ke daftarnya jadi double booking, ntar mereka or gue yang masalah -__-. Mereka gak bisa melangkahi otoritas imigrasi alesannya.

Banyak hal yang menurut gue gak masuk akal atau gak di consider sama sekali dari pemerintah / imigrasi Filipin dan juga Philippine Airline:

1. Imigrasi Filipin ini secara langsung ngeblok kesempatan buat peningkatan tourism mereka.

Okelah gue bukan tante-tante yang bakal buang-buang duit gue untuk beli tas LV atau Chanel di Manila, tapi kalo banyak orang kayak gue yang kepengen visit Manila biar cuma bentar kan bisa juga nambah income tourism mereka kan? Karena kalo dia gak bolehin orang transit keluar airport, ngapain juga orang (kayak gue) milih pesawat yang transit di Manila?

2. Philippine Airlines juga gak ngebantu penumpangnya buat mempermudah ini.

Philippine Airlines juga flag carrier macem Garuda Indonesia, kan?  Mestinya bisa dong dia punya akses ke imigrasi untuk ngatasin masalah kayak gini. Yang bermasalah sama kayak gue hari ini banyak loh. Dan gue yakin dan percaya sebagian besar orang-orang ini punya niat dan tujuan yang sama kayak gue. Meski harga tiketnya lumayan murah, schedulenya dia parah. Mostly transit super lama di Manila. Kalo gak bisa keluar dan cuma nongkrong di transit room selama 12 jam kayak gue, mending gue ngambil AirAsia or Tiger. Udah lebih murah, gue bisa jalan-jalan di KL or Singapur TANPA perlu embel2 kayak gini.

Btw gue udah protes by twitter ke airlines

Balesannya gini doang dong

Apa itu necessary actionnya, hanya Tuhan yang tau.

3. Kok kayak rasis yah..?

Ini sih perasaan gue doang, gara2 gue udah super eneg sama regulasi gak jelas ini. Tapi kok begitu passport orang yang dari Western countries, or muka keliatan bule itu kayak lebih dipermudah ya? Bule ostrali samping gue pas di counter bisa keluar dengan lebih hassle free daripada gue. Yang di transit counter itu kebanyakan Asian & Arab gitu soalnya. Again, ini gara2 gue udah eneg dilempar2 sana sini tanpa jawaban jelas.

Gue bosen banget sih jujur di ruangan dengan luas kayak 10x12m ini, jadi kerjaan gue cuma ngajak ngobrol dan meratiin orang2 disekitar gue:

1. Orang2 daratan yang di ‘interogasi’ bareng gue di deportasi kayaknya 

Pas gue nyampe ke bagian interogasi itu, di sebelah gue ada 3 orang daratan yang lagi diinterogasi sm petugas pake google translate. Mereka kayak ditanya punya kerjaan gak di China, bawa duit berapa, punya kartu kredit gak..dll. Gue cabut duluan dari mereka. Tapi gue ketemu mereka lagi di ruang transit ini. Gue asumsikan mereka dideportasi.

2. Orang Hitam (kalo gak salah liat dari Australia) ketinggalan pesawat dan marah-marah ke petugas imigrasi dan airlines

Yang ini gue kurang paham kasusnya kenapa. Tapi kalo denger dari potongan marah-marahnya, kayaknya dia ketahan di imigrasi jadinya ketinggalan pesawat ke Guangyi (gak jelas nama kotanya)

3. Sekumpulan orang Saudi yang katanya udah ketahan 3 hari di airport

Sempet ngobrol (karena gue kepo) tapi gue gak paham masalahnya apa, inggris mereka buruk soalnya. Salah satu dari mereka sempet nanya negara mana yang paling deket sama Filipin. Keliatannya mereka harus keluar dulu dari filipin supaya bisa balik lagi. Gue gak tau alesannya kenapa tapi. Males ngobrol lebih panjang.

Konklusinya apa selain gue harus nunggu 12 jam di ruangan ini? Sesuai kata Bania, perjalanan ini emang melatih 3 hal dalam hidup gue: patience, endurance and patriotism. Gue gak pernah punya hard feelings sama Filipin in general. Gue bahkan pernah kesini 4 tahun lalu dan got no problem at all. Tapi emang gue gak bisa gak ngata-ngatain negara ini selama dan setelah kejadian ini berlangsung.

Will I ever considering fly with PAL again? Hell no. Mau lu kata murah juga mending gue naik AirAsia or Tiger yang lebih murah, schedule lebih masuk akal dan lebih tourist friendly negara transitnya.

“Hiburan” buat gue dari PAL. Sangat gak menghibur.


Do I want to visit Philippines in near future? Of course NO. Gue butuh detox 2 tahun sebelom gue mau ke sini lagi. Udah terlalu ilfeel sama imigrasinya.
Jadi kalo ada dari  kalian yang mau beli tiket pake transit di Manila dengan rencana mau keluar dari airport untuk jalan-jalan, kalo bisa mending kalian buruan ganti tiket yang transit ke negara lain aja. Daripada nasibnya sama kayak gue sekarang…
Ninoy Aquino Aiport, 9 July 2016. Masih ada 8 jam lagi sampe gue bisa boarding ke Jakarta.

Advertisements

12 thoughts on “Jangan pernah considering transit di Manila

  1. Thanks infomu say… saya lagi intip2 BD rencana mau jln ke Korea Selatan (setelah saja sdh mulai pensiun dari pekerjaan dan pensiun jadi babysitter he he he..saya baru akan memulai mimpi2 sejak Gadis untuk buat traveling (too late) but is OK than nothing). Saya trenyu membaca postingan kamu, semula saya juga berencana akan mengambil via Philippine tetapi perut saya jadi ikul mual setelah membaca tulisan kamu nak… OK sabar dan tetap bedua… tersenyumlah nak

    • Hai! Thank you ya udah baca celotehan saya 😆 cita2 saya juga sampai berapapun umur saya utk ttp travelling 😆
      Kalau misalnya transit dibawah 3 jam (batas waktu saya utk transit dibilang sebentar) sebenernya gak papa juga, ruang tunggunya pasti sama kyk yg saya foto 😂 tapi kalo diatas 3 jam dan berniat keluar airport, mending cari tiket lain aja yg jam transit lebih manusiawi or bs keluar dari airport 😊

  2. wehhh.. separah itu transit di Manila??
    tapi pengen traveling ke Filipina sih..
    liat sikon lagi deh..

    • Kalo travelling sih harusnya gak bakal se-rese yg saya alami, asal punya tiket pulang dan punya akomodasi jelas. Soalnya salah satu kenalan saya juga ktnya mau travelling ke filipin, tapi dia emang belom beli tiket pulang, niat beli pas di city ntar. Sama imigrasinya gak boleh dong, dan dia hrs balik indo hari itu juga akhirnya. Nah pas saya itu karena saya cuma transit doang statusnya jadi imigrasinya super rese. Hoki2an emang tergantung petugasnyaa

  3. Hai, mau tanya dong di guangzhou nginep di hotel apa ya?
    Boleh bagi itinerary nya?
    Sorry pertanyaannya jauh dr cerita diatas

    Thank you

    • Hai, kmrn nginepnya di South North Apartment di Beijing road. Saya cuma ke onelink plaza sama muter2 beijing road, soalnya cm sehari aja. Lebih lama di guilin

  4. Mau tanya mbak, apa bandara manila bau rokok? Lalu kalo transit di manila, apa kita harus tetep mengurus bagasi di manila ya ?

  5. Pingback: Tuntutlah Ilmu Sampai ke Negeri China (tapi habis itu langsung buru-buru pulang aja) – Part 2 | Eavesdrop on Me

  6. Pingback: Menuju Tanah Leluhur China – versi Obi | Obi Not Beer

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s